Thursday, 21 June 2018

DOA AGAR DAPAT MELANGSAIKAN HUTANG

Assalammualaikum wbt.
Salam 7 Syawal 1439h

Pasti semua orang tahu kan hukum orang yang berhutang ni jika tidak membayar semula hutangnya. Kita semua tidak tahu bila ajal itu bakal menjemput kita. Jadi sentiasalah beringat jika ada berhutang dengan orang lain. Jangan lah pula buat-buat lupa akan hutang tersebut. Kelak, kita sendiri yang akan susah diakhirat kelak. Allahu. 



















Yang mana masih berhutang (termasuklah yang sedang menaip ni...hehe) dan ingin dipermudahkan segala urusan dan dimurahkan rezeki agar dapat membayar semula hutang tu, jom jadikan doa diatas ni sebagai salah satu amalan setiap hari. Semoga Allah mempermudahkan niat kita untuk membayar hutang-hutang yang ada dan memurahkan rezeki kita semua. Aaamiin. InsyaAllah.

Semoga bermanfaat, ye. Sekian, Wassalam =)

Wednesday, 20 June 2018

HUKUM GABUNGKAN NIAT PUASA QADA' DAN SUNAT SYAWAL

Assalammualaikum wbt.


Dah masuk bulan Syawal ni, mesti ramai diantara kita yang nak merebut pula ganjaran pahala berpuasa 6 di bulan Syawal ini kan. Alhamdulillah. Tapi ada juga yang dalam dilema. Kerana ada diantara kita yang kena berpuasa ganti. Ada yang mungkin tertanya-tanya, mana yang lebih patut didahulukan. Puasa ganti yang wajib itu kah, atau puasa syawal dahulu kerana risau akan terlepas pula puasa 6 ni atau mungkin kedua-dua jenis puasa ini niat nya boleh digabungkan?

Mengikut fatwa Mufti Negeri Mesir
Terjemahannya:

Soal :

Adakah disyaratkan berturut-turut untuk puasa enam hari bulan Syawal?
Adakah harus gabungkan antara niat puasa sunat Syawal dan niat qadha puasa Ramadhan?

Jawab :

“Tidak disyaratkan puasa Syawal berturut-turut. Maka harus di asing-asingkan dalam bulan Syawal pada hari Isnin dan Khamis atau pada hari putih yaitu pada pertengahan bulan.

Maka jika seorang itu segera berpuasa sunat Syawal selepas hari raya adalah AFDHAL. Maka jika mampu seorang itu berpuasa qadha hari yang ia tinggal pada Ramadhan sebelum puasa sunat Syawal maka ia adalah afdhal kerana hadith :

فدَيْنُ اللهِ أَحَقُّ أَنْ يُقْضَى

Ertinya : “Hutang Allah berhak bahawa dibayarkan dahulu.”
(Hadith Bukhari)

Dan DIBOLEHKAN menghimpun antara niat puasa qadha dan niat puasa enam bulan Syawal di sisi ulama'-ulama' Mazhab Syafie.

Dan harus pula ia puasa sunat Syawal dahulu kemudian lambatkan puasa qadha Ramadhan selama tidak sampai datang Ramadhan yang lain.

Dan niat puasa Syawal harus pada waktu siang selama belum sampai waktu zuhur dan belum lagi dia melakukan perkara yang membatalkan puasa. Inilah keadaan puasa sunat sekeliannya.

Bersalahan dengan puasa fardu itu wajib bahawa berniat pada waktu malam sebelum masuk waktu subuh.”

Yaya teringat sebelum ni pernah dengar ceramah dari seorang ustaz ni tentang gabungan niat puasa. Dan beliau kata, HARUS kita mengganti puasa yang ditinggalkan didalam bulan Ramadhan yang lalu tu terlebih dahulu, tapi dalam masa kita niatkan puasa ganti yang UTAMA, 'selitkan' juga niat puasa 6 tu sekali. Dan tawakal pada Allah samada DIA mahu menerimanya atau tidak. 

Yaya bersetuju dengan cara ustaz tersebut, kita utamakan niat puasa qada' dulu, dan dalam masa yang sama,selitkan niat puasa 6 tu. Andai kita sempat habiskan puasa qada tu dalam bulan syawal, dan selepas tu sempat disambungkan pula dengan puasa 6 syawal, Alhamdulillah. Selesai masalah.. Tapi jika tidak sempat, berdoalah moga Allah menerima niat puasa 6 yang kita dah 'selitkan' masa berpuasa qada' itu.

Wallahua’lam


Sekian perkongsian dari Yaya. Terima kasih buat yang sudi singgah membaca. Moga ada manfaat buat yang membaca. Segala teguran berhemah dan ke arah kebaikan adalah amat dialu-alukan. Maaf andai ada tersilap bahasa, informasi. Segala yang baik itu dari Allah dan yang lemah itu dari diri Yaya sendiri.

Sekian,Wassalam..

HUKUM ZIARAH KUBUR PADA HARI RAYA

Assalammualaikum wbt
Salam 6 Syawal 1439h


Ziarah kubur bertujuan mengingat mati supaya kita tidak leka dengan nikmat dunia. Firman Allah swt,

أَلْهَـٰــكُمُ التَّكَاثُرُ. حَتَّى زُرْتُمُ المَقَابِرَ

Yang bermaksud, Bermegah-megah telah melalaikan kamu. Sampai kamu masuk ke dalam kubur[1].

Mengingati mati juga adalah satu cara membersihkan hati, hadith Nabi saw, yang bermaksud, 

Sesungguhnya hati ini berkarat sepertimana besi yang berkarat. 
Sahabat bertanya: Wahai Rasulullah bagaimana untuk mengilatkannya? 
Baginda menjawab: Membaca al-Quran dan mengingati mati.

Ulamak menyatakan ada tiga perkara untuk merawat hati:

Taat kepada Allah.
Memperbanyakkan mengingati mati.
Menziarahi kubur orang Islam.

Islam menggalakkan kita mengingati mati supaya kita sedar dan membuat persediaan untuk mati. Membuat persediaan untuk mati adalah sebahagian daripada Taqwa sebagaimana pentakrifan Taqwa oleh Saidina Ali Karamallahu Wajhah:

Taqwa ialah takut kepada Allah, beramal dengan al-Quran, redha dengan yang sedikit dan membuat persediaan untuk hari kematian.

Hukum menziarahi kubur adalah HARUS dengan dengan adab-adab yang digariskan oleh Syariat. Manakala menziarahi kubur kaum kerabat terutama ibu bapa adalah SUNAT MUAKKAD. Makin bertambah pahalanya jika kubur ibu bapa diziarahi pada tiap-tiap hari Jumaat atau hari raya dan dibaca surah Yasin di sisinya. Hal ini berdasarkan hadith,

Yang bermaksud, Dari Abu Hurairah ra berkata: Sabda Nabi saw: 

Barang siapa menziarahi kubur kedua ibu bapanya atau salah seorang daripadanya, tiap-tiap hari Jumaat nescaya diampunkan baginya dan dicatit sebagai (anak) yang berbakti.

Begitu juga hadith,

Yang bermaksud, Daripada Ibn Umar ra berkata: 

Sesiapa menziarahi kubur kedua ibubapanya atau salah seorang daripadanya dengan penuh keikhlasan ianya menyamai pahala haji yang mabrur dan sesiapa menziarahi kedua-duanya maka malaikat akan menziarahi kuburnya pula.

Kebiasaan pengunjung akan memberi salam dahulu kemudian berdoa semoga Allah memberikan rahmat dan maghfirahNya (keampunan) kepada simati. Daripada Ibnu Mas‘ud, Rasulullah saw bersabda yang bermaksud:

Aku melarang kamu menziarahi kubur maka ziarahlah kubur. Ini kerana dengan menziarahi kubur menjadikan kamu bersederhana dengan dunia dan mengingati akhirat.

Bertahlil atau berdoa adalah untuk menolong simati. Sabda Rasulullah saw yang bermaksud, 

Tiadalah orang yang mati di dalam kuburnya melainkan seperti orang yang tenggelam meminta pertolongan menanti doa yang ada perhubungannya daripada bapanya, atau saudaranya atau kawan temannya. Dan apabila dia mendapati orang mendoakannya adalah terlebih kasih baginya daripada dunia dan segala isinya.

Riwayat al-Dailimi
Hadith tentang menghadiah pahala al-Quran kepada ahli kubur, yang bermaksud, Daripada Nabi SAW bersabda: 

Sesiapa memasuki kawasan kubur dan membaca (قل هو الله أحد) sepuluh kali serta menghadiahkan pahala bacaan tersebut kepada si mati, maka Allah ampunkan si mati dan memasukkan cahaya dan kegembiraan ke dalam kubur mereka. Allah akan tulis pahala si pembaca dengan sepuluh kebajikan, mengikut bilangan mayat yang mati bermula dari hari Nabi Adam dicampakkan ke bumi hinggalah ke hari kiamat.

NABI SAW ZIARAH KUBUR HARI RAYA
(Ijtihad Imam Badruddin al-aini)

Imam Badruddin al-aini w855h , Pensyarah Sahih Al-Bukhari dalam kitab nya Umdatul qari, ketika mensyarahkan hadis Nabi saw yang pulang dengan jalan yang berbeza dari solat Aidilfitri, beliau menyebut 20 hikmah dari perbuatan Baginda saw tersebut,salah satu hikmahnya ialah;

ليزور أَقَاربه الْأَحْيَاء والأموات.
‘Iaitu untuk Baginda saw menziarahi kerabat Baginda yang hidup dan yang mati’.

Penjelasan ini menunjukkan Baginda saw menziarahi kubur ketika pulang dari solat Aidilfitri. Ini adalah ijtihad dari ulamak muktabar dari kalangan muhaddisin, juga sejarahwan setaraf dan sezaman dengan Imam Ibn Hajar Al-asqalani.

Waallahua'lam

Sekian perkongsian dari Yaya. Terima kasih buat yang sudi singgah membaca. Moga ada manfaat buat yang membaca. Segala teguran berhemah dan ke arah kebaikan adalah amat dialu-alukan. Maaf andai ada tersilap bahasa, informasi. Segala yang baik itu dari Allah dan yang lemah itu dari diri Yaya sendiri.

Sekian,Wassalam..

Popular Posts