Wednesday, 23 January 2019

PERSOALAN : SUCI DARIPADA HAID PADA AKHIR WAKTU SOLAT

Assalammualaikum wbt.

SOALAN :

Pelajar : Nak tanya tentang qadha' solat setelah haid. Satu waktu sahaja ke? Atau dua waktu? Setahu saya contoh satu qadha' asar, Zohor tak perlu. Tapi ada ustaz kata Zohor perlu. Sebab ikut hukum jama' solat pula. Tak faham. 

Mesti ramai yang kurang faham tentang maksud pertanyaan pelajar di atas tadi kan. Begini, contoh:  haid telah berhenti pada waktu Asar dan setengah jam hampir pada waktu Maghrib. Adakah perlu solat Maghrib sahaja atau perlu lakukan juga solat Asar tetapi dengan niat qadha'.

Jawapan :

Tiada khilaf dalam kalangan ulama bahawa apabila seseorang wanita yang haid atau nifas telah suci. Sedangkan baki waktu solat masih ada sekadar sempat dilakukannya 1 rakaat. Maka dia wajib menunaikan solat itu. 

Ini berdasarkan hadis yang diriwayatkan daripada Abu Hurairah RA, sesungguhnya Rasulullah SAW bersabda;

 مَنْ أَدْرَكَ رَكْعَةً مِنْ الصَّلَاةِ فَقَدْ أَدْرَكَ الصَّلَاةَ

"Barangsiapa yang sempat mendapat satu rakaat daripada solat, maka dia mendapat solat itu."(Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Adapun jika wanita itu suci dan waktu solat yang tinggal hanya memadai untuk dia melakukan takbiratul ihram atau kurang daripada 1 rakaat. Contohnya dia suci sebelum terbit matahari (akhir waktu Subuh) dan waktu yang berbaki hanya sekadar sempat untuk dia melakukan takbiratul ihram. Justeru, menurut pendapat yang lebih sahih (asah), apabila wanita itu selesai bersuci, maka dia WAJIB mengqadha' solat Subuh tersebut. Ini kerana dia telah mendapat sebahagian daripada waktu Subuh.

Bahkan, wanita itu juga wajib mengqadha' solat bagi waktu yang sebelumnya jika solat itu boleh dijamakkan dengan waktu solat yang dia sedang berada. 

Oleh itu, dia wajib menunaikan solat Zohor dan Asar jika dia suci dan sempat mendapat takbiratul ihram ketika akhir waktu Asar. Begitu juga solat Maghrib dan Isyak jika dia suci dan sempat mendapat takbiratul ihram pada akhir waktu Isyak. Ini kerana waktu yang kedua juga adalah waktu yang pertama dari sudut keharusan menjamak antara kedua-dua solat itu. 

Inilah pendapat yang sahih di sisi ulama Mazhab Syafi'i. Ia juga adalah pendapat sebahagian para sahabat seperti Abdul Rahman bin Auf, Ibn Abbas radhiallahu anhuma, tujuh orang fuqaha (ulama fiqah) Madinah, Ahmad bin Hanbal dan selainnya.
اليسع

Wallahu a'lam.

Rujukan:
- AlMajmuk
- Tuhfah al-Muhtaj
- Nihayah al-Muhtaj
- Mughni al-Muhtaj
- Hasyiah al-Syarqawi
- Safinah al-Solah
- Al-Ihatah
- Al-Taqrirat al-Sadidah
(petikan daripada Koleksi Q&A Ustaz Alyasak)

Ok. Sampai disini sahaja buat masa ini. Yaya baru tahu perkara ni jadi sebab itu Yaya nak kongsi dengan sesiapa yang baca entri Yaya ni. Mungkin ada juga yang baru tahu. Semoga bermanfaat ye. Sekian, Wassalam.=)

Monday, 14 January 2019

TANDA HATI MATI

Assalammualaikum wbt.
Untuk renungan bersama..


"DI ANTARA TANDA-TANDA HATI YANG MATI"

 1. TARKUSH SHOLAH : Berani meninggalkan solat fardhu.

 2. ADZDZANBU BIL FARHI : Tenang tanpa merasa berdosa padahal sedang melakukan dosa besar. (QS al A'raf 3).

 3. KARHUL QURAN : Tidak mahu membaca Al-Qur'an.

 4. HUBBUL MA'ASYI : Terus menerus maksiat.

 5. ASIKHRU : Sibuknya hanya mengata dan buruk sangka, serta merasa dirinya selalu lebih suci.

 6. GHODBUL ULAMAI : Sangat benci dengan nasihat baik dan ulama.

 7. GOLBUL HAJARI : Tidak ada rasa takut akan peringatan kematian, kuburan dan akhirat.

8. HIMMATUHUL BATHNI : Gilanya pada dunia tanpa peduli halal haram yang penting kaya.

10. ANAANIYYUN :  Tidak mahu tahu, atau masa bodoh keadaan orang lain, bahkan pada keluarganya sendiri sekalipun menderita.

11. AL INTIQOOM : Sangat pendendam.

12. ALBUKHLU : Sangat pelit.

13. GHODHBAANUN  : Cepat marah kerana keangkuhan dan dengki.

14. ASYSYIRKU : Syirik dan percaya sekali kepada dukun/pawang dan yang seumpamanya.

● Semoga Allah menghiasi hati kita dengan keindahan iman dan kemuliaan akhlak.

Wallahua'lam. Sekian perkongsian dari Yaya. Terima kasih buat yang sudi singgah. Moga ada manfaat buat yang membaca. Segala teguran berhemah dan ke arah kebaikan adalah amat dialu-alukan. Maaf andai ada tersilap bahasa, informasi. Segala yang baik itu dari Allah dan yang lemah itu dari diri Yaya sendiri.

Wassalam.=)

Friday, 11 January 2019

UCAPAN UNTUK PENGANTIN

Assalammualaikum wbt.

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ إِذَا رَفَّأَ الْإِنْسَانَ إِذَا تَزَوَّجَ قَالَ بَارَكَ اللَّهُ لَكَ وَبَارَكَ عَلَيْكَ وَجَمَعَ بَيْنَكُمَا فِي الْخَيْرِ

Dari Abu Hurairah RA bahawa jika Nabi SAW mendoakan orang yang baru menikah baginda membaca: 
"BARAKALLAHU LAKA WA BARAKA 'ALAIKA WA JAMA'A BAINAKUMA FIL KHAIR"
(semoga Allah memberi barakah kepadamu dan keberkatan atas pernikahan kamu,
dan mengumpulkan kalian berdua dalam kebaikan)." 
(Sunan Tirmizi No: 1011) Status: Hadis Hassan Sahih

Pengajaran:

1.  Apabila seseorang mendapat kebaikan, kita digalak mengucapkan tahniah dan mendoakan kebaikan buat mereka.

2.  Apabila ada orang yang berkahwin, kita disunahkan memberi ucapan dan mendoakan kepada pasangan pengantin yang kita raikan seperti diatas.


Pada minggu ini dan pada hari-hari yang bakal mendatang, pada pasangan yang bakal mengadakan majlis walimah, marilah kita sama-sama mengucapkan tahniah kepada pasangan pengantin dengan doa penuh keberkatan dan kebaikan ini. Semoga keberkahan juga melimpah pada kita yang mendoakan. Aamiin. InsyaAllah.

Sekian, Wassalam =)

Sponsor