Friday, 22 February 2019

BERSYUKURLAH DIPILIH SEBAGAI UMAT RASULULLAH SAW

Assalammualaikum wbt.
Salam 17 Jamadilakhir 1440m
Pada suatu masa, terjadi percakapan antara ALLAH SWT dengan NABI MUSA AS.

NABI MUSA AS; " Wahai ALLAH, sungguh aku telah membaca pada kitab TAURAT itu terdapat satu nama yang sangat kau cintai iaitu "AHMAD (NABI MUHAMMAD SAW)". Nabi terakhir yang KAU utus ke dunia ini. Aku juga membaca, bahawa nanti akan ada umat yang apabila dia baru sekadar berniat baik maka KAU sudah mencatat baginya satu pahala, dan apabila niat itu dikerjakannya maka kau akan memberikan baginya 10 pahala. Maka jadikanlah mereka ini menjadi umat ku."

ALLAH SWT: "Wahai MUSA, mereka itu adalah umat "AHMAD (NABI MUHAMMAD SAW)."

NABI MUSA AS: "Aku juga membaca bahawa nanti akan ada umat yang apabila dia baru sekadar berniat buruk, maka kau tidak mencatat baginya dosa. Jika dia melakukannya baru KAU mencatatnya sebagai dosa. Maka jadikanlah mereka umatku."

ALLAH SWT: "Wahai MUSA, mereka itu adalah umat AHMAD."

NABI MUSA AS: "Dan sungguh aku juga membaca dalam kitab TAURAT bahwa nanti akan ada umat yang akan masuk syurga paling dahulu, dan tidak KAU izinkan umat dari NABI dan RASUL manapun masuk syurga sebelum umat ini masuk syurga terlebih dahulu seluruhnya. Maka jadikanlah mereka umat ku."

ALLAH SWT: " Wahai MUSA, mereka itu adalah umat AHMAD."

Lalu NABI MUSA AS berkata lagi: "Jikalau seperti itu, MAKA JADIKANLAH AKU UMAT KEPADA AHMAD WAHAI ALLAH."

ALLAH SWT: "Wahai MUSA, sesungguhnya aku telah menjadikanmu seorang NABI, Kau bergelar KALIMULLAH, kau mempunyai mukjizat dapat bercakap-cakap denganku. Maka, ambillah apa-apa yang telah AKU berikan kepadamu wahai MUSA. "

NABI MUSA AS: "Rodhitu Yaa ROBB, Kalau begitu aku rela, aku redha wahai ALLAH atas ketentuan MU."

Itulah kisah tentang percakapan NABI MUSA AS dengan ALLAH SWT. Dapat kah kalian bayangkan seorang NABI meminta kepada ALLAH SWT agar dijadikannya sebagai umat  BAGINDA NABI MUHAMMAD SAW.?

Sedangkan kita semua tidak meminta kepada ALAH SWT agar dijadikan sebagai umat NABI MUHAMMAD SAW tetapi ALLAH SWT sudah menjadikan kita sebagai umat kepada NABI MUHAMMAD SAW.

NABI MUSA AS meminta kepada ALLAH SWT agar dijadikan sebagai umat kepada NABI MUHAMMAD SAW lantaran NABI MUSA AS mengetahui bahawa ALLAH memberikan banyak sekali kemuliaan, keberkahan, dan keberuntungan bagi umat NABI MUHAMMAD SAW.

Ketahuilah, sesungguhnya adalah wajib bagi kita bersyukur kepada ALLAH SWT kerana telah dijadikan kita sebagai umat NABI MUHAMMAD SAW. Perbanyakkanlah berselawat keatas Rasulullah saw sebagai tanda syukur tersebut.


Sollu AlanNabi S.A.W


KISAH CINTA NABI MUHAMMAD S.A.W.

Assalammualaikum wbt.
Salam 17 Jamadilakhir 1440m

K I S A H C I N T A Muhammad s.a.w dan Siti Khadijah r.ha




Daripada Aisyah r.ha meriwayatkan, "Hampir setiap kali keluar rumah, Rasulullah selalu menyebut dan memuji Khadijah. Suatu hari, baginda menyebut namanya sehingga menimbulkan kecemburuanku. Aku berkata, 'Wahai Rasul, bukankah Khadijah hanyalah seorang perempuan tua, dan Allah telah memberikan gantinya dengan yang lebih baik bagimu?'

Mendengar hal itu, Rasulullah s.a.w marah hingga rambut di ubun-ubunnya bergerak.

Kemudian, baginda bersabda, 'Tidak, demi Allah. Allah tidak menggantikan untukku seorang pun yang lebih baik daripada dirinya. Ia beriman kepadaku ketika orang lain mengingkariku, mempercayaiku ketika orang lain mendustakanku, membantuku dengan hartanya ketika orang lain tidak mahu memberikan hartanya kepadaku, dan Allah menganugerahiku dengan anak-anaknya ketika isteriku yang lain tidak dapat memberinya kepadaku.'

(Setelah mendengarkan penjelasan baginda) Aku pun berjanji dalam hati, bahawa aku tidak akan menyebut Khadijah lagi dengan sesuatu yang buruk."

SubhanaAllah...(^_^)

Hadis Riwayat Bukhari, Muslim dan Ahmad
@islamitu_indah

Monday, 18 February 2019

ISTIDRAJ

Assalammualaikum wbt.
Salam 13 Jamadilakhir 1440m

WASPADA DENGAN ISTIDRAJ


Ketahuilah bahawa ISTIDRAJ itu adalah pemberian Allah kepada seseorang hamba yang berkehendakkan apa yang dihajatinya didunia ini tetapi perkara itu (istidraj) membawanya kepada bertambahnya KEBIADAPAN, KESESATAN, KEJAHILAN dan KEDEGILAN terhadap Allah.

Contoh istidraj ialah orang tersebut tidak pernah sakit, badan kebal, tidak pernah susah dan sebagainya. Contohnya seperti apa yang berlaku kepada Firaun, Haman, Qarun dan Namrud. Kesemua mereka ini diberikan kelebihan, kenikmatan dan kemewahan akan tetapi mereka semuanya mengingkari dan mendurhakai Allah swt hingga akhirnya mereka telah dibinasakan oleh Allah dan mati dalam kehinaan.

Daripada Abu Hurairah ra dan ia berkata, "Ada seseorang Arab Badwi datang menemui Rasulullah saw lalu baginda bertanya kepadanya ;

"Apakah Ummu Mildam pernah menggangumu?"

Maka Arab Badwi itu pun bertanya kembali,

" Apakah itu Ummu Mildam? 

Jawab baginda, "Demam panas yang terasa diantara kulit dan daging.

Lalu Arab Badwi itu berkata," Aku tidak pernah mengalaminya sama sekali.

Lalu baginda bertanya lagi, "Adakah sakit pening kepala pernah menggangumu?'

Arab Badwi itu bertanya kembali, "Apa itu pening kepala?

Jawab baginda, "Sakit saraf yang dirasakan oleh manusia, berdenyut dikepalanya.

Maka Arab Badwi itu berkata, 

"Aku juga tidak pernah mengalaminya sama sekali."

Maka tatkala Arab Badwi itu pergi baginda pun bersabda :

Barangsiapa yang ingin melihat seorang lelaki daripada ahli neraka, maka lihatlah kepada orang ini.
(HR Ahmad, al Bazzar al Bukhari an Nasai Ibnu Hibban)

Hadis ini merupakan peringatan kepada kita agar sentiasa berwaspada jika kita sering melakukan banyak dosa dan kesalahan namun dalam masa yang sama kita sentiasa diberikan nikmat, keafiatan dan kesihatan yang baik tanpa mengalami sebarang sakit atau apa-apa kesusahan.

Maka yang demikian itu hendaknya kita yang diberikan akal fikiran melihat kepada seseorang manusia yang menzahirkan perkara-perkara yang luar biasa kita tidak boleh menghukumkan individu itu sebagai wali dan kita juga tidak boleh menganggap perbuatannya sebagai karamah sehinggalah kita dapat memastikan dahulu tingkah laku dan pegangannya terhadap syariat Allah.

Firman Allah yg bermaksud :

Maka ketika mereka melupakan peringatan yang telah diberikan kepada mereka, 
Kami pun membukakan semua pintu (kesenangan) untuk mereka. 
Sehingga ketika mereka bergembira dengan apa yang telah diberikan kepada mereka, Kami seksa mereka secara tiba-tiba maka ketika itu mereka terdiam putus asa
(Al An'Am ayat 44)

Wallahua'lam..

RENUNG-RENUNGKANLAH
(Kredit : telegram - islam itu indah)

Sponsor