Tuesday, 23 January 2018

ZIKIR ALLAH.. ALLAH..

Assalammualaikum wbt.
Salam 6 Jamadilawal 1439h


Sekadar perkongsian di sini. Teruja nak share sebab masa baca, bulu roma meremang sikit..huhu ade pula sikit nya tu ye...Allahu. Kenapa meremang? Teruskan membaca. Tapi harap dapat membaca dengan MATA HATI, bukan sekadar membaca sepintas lalu, ye. Pendek kata, tolong HADAM.

Syeikh Ibnu Atha'illah menuturkan:
"Al-Jurairi menuturkan, “Salah seorang sahabat kami selalu mengucap : Allah ... Allah

Lalu pada suatu hari, kepalanya terkena batang pohon hingga pecah dan mengucurkan darah. Dari darah itu kemudian tertulis di atas tanah lafaz Allah ... Allah.” 

ZIKIR laksana api yang bekerja secara aktif dan memberikan pengaruh. Ketika masuk ke dalam sebuah rumah, ZIKIR itu akan berucap, “Aku, tidak ada lagi selainku.” Itulah makna ungkapan LA ILAHA ILLA ALLAH. 

Jika di dalam rumah itu bertemu dengan kayu bakar, ZIKIR tersebut akan segera membakar. Jika rumah itu gelap, ia akan menjadi cahaya penerang. Jika rumah itu memang memiliki cahaya, ia akan menjadi cahaya di atas cahaya. 

ZIKIR berfungsi menghilangkan endapan berlebih dalam tubuh yang diakibatkan oleh makan berlebihan dan mengkonsumsi barang haram. Saat endapan kotor itu terbakar sehingga hanya yang baiklah yang bertahan, barulah ia mampu mendengar senandung ZIKIR dari semua organ tubuhnya.

Suara ZIKIR itu seperti tiupan terompet. Pertama-tama, ia jatuh di sekitar kepala sehingga kau akan mendengar suara seperti terompet. 

ZIKIR adalah penguasa, jika singgah di suatu tempat, ia akan singgah dengan membawa terompet itu. Sebab, ZIKIR menghadang apa saja selain al-Haq. 

Ketika menempati suatu tempat, ia akan sibuk melenyapkan segala sesuatu yang menjadi lawannya laksana air bertemu api. Lalu, akan terdengar berbagai macam suara seperti desir air, deru angin, golakan api, derap kuda, dan suara dedaunan tertiup angin. 

Sebab, struktur tubuh manusia terdiri dari unsur mulia dan hina. Unsur yang hina meliputi tanah, air, api, udara, bumi dan langit, serta segala yang berada di antara keduanya. Jadi, semua suara itu berasal dari seluruh unsur asli di atas. 

Ketika suara itu terdengar, bererti ia sedang bertasbih dan mensucikan Allah dengan lisannya. Itulah hasil dari zikir lisan yang optimal."


Sumber : Ibnu Atha’illah dalam Kitab Miftah al-Falah wa Misbah al-Arwah
(Dipetik daripada facebook Ustaz Iqbal Zain)

Wallahua'lam. Sekian perkongsian dari Yaya. Terima kasih buat yang sudi singgah membaca dan sekaligus dapat sedikit ilmu dan info yang Yaya tolong share juga ni. Moga ada manfaat buat yang membaca. Segala teguran berhemah dan ke arah kebaikan adalah amat dialu-alukan. Maaf andai ada tersilap bahasa, informasi. Segala yang baik itu dari Allah dan yang lemah itu dari diri Yaya sendiri.

Wassalam...=)

No comments:

Post a Comment

Popular Posts