Sunday, 11 January 2015

KISAH TANGISAN SEBATANG TAMAR

Assalammualaikum w.b.t.
TANGISAN SEBATANG TAMAR - DAQMIE
Sedu sedan itu bak ratapan si kecil
Yang rindu belaian dan perhatian
Yang mendambakan kasih dan sayang
Dari seorang insan yang penyayang

Tangisan itu dari sebatang tamar
Yang sebelumnya menjadi mimbar
Sandaran Rasul
Tika menyampai khutbah
Diganti mimbar baru
Kerna keuzurannya

Kisah tangisan sebatang tamar
Menyentuh hati melonjak belasan
Benarkah aku cinta
Benarkah aku rindu
Sedangkan tak pernah gugur airmataku
Mengenangkanmu

Tangisan itu dari sebatang tamar
Yang sebelumnya menjadi mimbar
Sandaran Rasul
Tika menyampai khutbah
Diganti mimbar baru
Kerna keuzurannya

Betapa gelapnya hatiku ini
Untuk menghayati perjuanganmu
Betapa angkuhnya diriku ini
Untuk menghargai perjuanganmu

Ya Rasulullah ingin aku menjadi
Sebatang tamar yang menangis
Rindu kepadamu

Ya Rasulullah biarlah aku hanya
Sebatang tamar
Namun dapat bersamamu
Di dalam syurga

Tangisan itu dari sebatang tamar
Yang sebelumnya menjadi mimbar
Sandaran Rasul
Tika menyampai khutbah
Diganti mimbar baru
Kerna keuzurannya

Antara lagu nasyid terbaik yang Yaya pernah dengar untuk tahun 2014. Lagu yang penuh sejarah bagi sesiapa yang pernah mengetahui kisahnya pada masa dahulu. Memang sayu, sangat menyentuh hati. Mengikut pemahaman Yaya, pernah membaca yang ini merupakan kisah sebatang pohon yang dahulu pada zaman Rasulullah saw, Baginda menjadikannya sebagai sebuah mimbar yang Baginda gunakan untuk menyampaikan khutbah kerana pada masa itu belum lagi ada binaan/tempat, namun selepas para sahabat membina mimbar yang baru untuk Baginda, pokok tu tidak lagi Baginda gunakan untuk menyampaikan khutbah, dek kerana rasa RINDU yang teramat sangat, pokok itu menangis dengan kuat sehingga orang ramai tertanya-tanya dari mana datangnya suara tangisan itu, bila dapat tahu ia datang dari pokok yang dahulu Baginda selalu gunakan, Baginda lalu datang pada pohon tersebut lantas memeluk pokok tersebut dan pokok itu berhenti menangis. Dan Baginda saw bersabda:
"Demi Tuahn yang mana diri Muhammad berada dalam kekuasaannya, kalau aku tidak mendakapnya, nescaya ia akan menangis sehinggalah ke hari kiamat."
-Riwayat Bukhari-
SUBHANALLAH. Pokok pon menangis kerana terlalu rindukan Nabi saw, kita pula?? Muhasabah lah diri sendiri ye.

Untuk pada sesiapa yang terlepas atau tidak tahu, malam tadi (10hb Jan 15) merupakan majlis Anugerah Nasyid Ikim.fm (ANI) 2014. Satu-satunya majlis Anugerah Nasyid diadakan di Malaysia. Sebelum ni cuma masuk dalam kategori je dalam Anugerah berprestij yang lain kan, tapi kali ni IKIM telah menganjurkan majlis Anugerah yang 100% irama NASYID yang sekaligus menaikkan martabat lagu-lagu nasyid yang ada kat Malaysia ni. Bukan setakat lagu tapi juga buat penulis, penyanyi nasyid juga. 

Kat sini Yaya kongsikan juga keputusan ANI 2014:

Juara Nasyid Terbaik: Tangis Sebatang Tamar (Daqmie)
Naib Juara : Seiring Sehaluan : (UNIC)
Ketiga : Kasih Padamu (Hafiz Hamidun)
Lirik Terbaik : Ito Lara (Tangis Sebatang Tamar)
Vokal Terbaik : Daqmie (Tangis Sebatang Tamar)
Persembahan Terbaik : Mawi & Dato' AC Mizal (Al-Haq...Yang Satu)
Lagu Paling Banyak Menjuarai Carta : Tangis Sebatang Tamar (Daqmie)
Lagu Paling Lama Bertahan Dalam Carta : Kasih Padamu ( Hafiz Hamidun)
Artis Nasyid Baru Terbaik : Kumpulan Du'a
Lagu Pilihan Pendengar : Kasih Padamu (Hafiz Hamidun)
Artis Solo Pilihan Pendengar : Hafiz Hamidun
Artis Duo/Berkumpulan Pilihan Pendengar : Kumpulan Nowseeheart 

Harap Hafiz Hamidun menang tapi rezki pada Daqmie..hehe xkisahla siapa yang menang yang penting tujuan utama perlu jelas iaitu MENYAMPAIKAN DAKWAH..semoga industri nasyid berkekalan dan semakin maju di masa akan datang. Amin. InsyaAllah. Sama-sama kita doakan,ye. 

Sekian,Wassalam =)

12 comments:

Popular Posts

BLOGLIST SEPTEMBER 2016