Thursday, 11 January 2018

NASIHAT UNTUK ISTERI

Assalammualaikum wbt.
Salam Khamis, 23 Rabiulakhir 1439h

Sekadar perkongsian buat para wanita yang sudah pun berkahwin aka ISTERI.


Umamah binti al-Haris menemui puterinya lalu berpesan kepadanya dengan suatu pesan yang menjelaskan dasar-dasar kehidupan yang bahagia dan kewajipannya terhadap suami yang patut menjadi ikutan bagi para-para isteri.

Ia berpesan:

Peliharalah untuknya (suami) 6 perkara, nescaya ini akan menjadi kekayaan bagimu.

1. Tunduk kepadanya dengan qana’ah (merasa cukup), serta mendengar dan patuh kepadanya sepanjang masa

2. Memperhatikan mata dan hidungnya. Jangan sampai matanya melihat suatu keburukan darimu dan jangan sampai mencium darimu kecuali aroma yang paling harum.

3. Memperhatikan tidur dan makannya, kerana terlambat makan akan membuat hatinya bergejolak dan menggagalkan tidur itu membuat ia marah.

4. Menjaga hartanya dan memelihara keluarga dan kerabatnya. Inti perkara berkenaan dengan harta ialah menghargainya dengan baik, sedangkan berkenaan dengan keluarga ialah mengaturnya dengan baik.

5. Jangan menentang perintahnya dan jangan menyebarkan rahsianya kerana jika engkau menyelisihi perintahnya, maka hatinya menjadi kesal dan jika engkau menyebarkan rahsianya, maka engkau tidak merasa aman terhadap pengkhianatannya.

6. Janganlah engkau bergembira di hadapannya ketika dia bersedih dan jangan pula bersedih di hadapannya ketika dia bergembira

(Dipetik daripada facebook Ceramah Ustaz & Ustazah)

Di sini Yaya kongsikan juga antara ciri-ciri yang perlu ada bagi seorang isteri jika ingin 'dilabel' sebagai ISTERI SOLEHAH..ehee..dilabel gituu ^,^ Jadi mana yang tak ada tu,elok la diadakan. Sama-sama perbaiki diri masing-masing untuk menjadi yang terbaik di mata suami anda. =)


Wanita muslimah tidak cukup hanya dengan muslimah saja, tetapi haruslah wanita muslimah yang solehah kerana banyak wanita muslimah yang tidak solehah. Allah SWT sangat memuji wanita muslimah, mu’minah yang sabar dan khusyu’. Bahkan Allah SWT mensifati mereka sebagai para pemelihara yang taat. Allah SWT berfirman yang ertinya:

“Maka wanita yang solehah adalah yang taat, lagi memelihara diri 
ketika suaminya tidak ada kerana Allah telah menjaga mereka.” 
(QS. An Nisa’:34)

Dalam ayat yang mulia di atas disebutkan di antara sifat wanita solehah adalah taat kepada Allah dan kepada suaminya dalam perkara yang ma'ruf lagi memelihara dirinya ketika suaminya tidak berada di sampingnya.

"Tugas seorang isteri adalah menunaikan ketaatan kepada Rabbnya dan taat kepada suaminya, karena itulah Allah berfirman: "Wanita solehah adalah yang taat," yakni taat kepada Allah SWT, "Lagi memelihara diri ketika suaminya tidak ada." Yakni taat kepada suami mereka bahkan ketika suaminya tidak ada (keluar bekerja atau hal-hal yang lain), dia menjaga suaminya dengan menjaga dirinya dan harta suaminya." 

Antara ciri @ sifat isteri solehah adalah:

a. Muslimat: wanita-wanita yang ikhlas (kepada Allah SWT), tunduk kepada perintah Allah ta'ala dan perintah Rasul-Nya.
b. Mukminat: wanita-wanita yang membenarkan perintah dan larangan Allah SWT
c. Qanitat: wanita-wanita yang taat
d. Taibat: wanita-wanita yang selalu bertaubat dari dosa-dosa mereka, selalu kembali kepada perintah (perkara yang ditetapkan) Rasulullah SAW walaupun harus meninggalkan apa yang disenangi oleh hawa nafsu mereka.
e. 'Abidat: wanita-wanita yang banyak melakukan ibadah kepada Allah SWT (dengan mentauhidkannya karena semua yang dimaksud dengan ibadah kepada Allah SWT di dalam Al-Qur'an adalah tauhid, kata Ibnu Abbas RA).
f. Shoimat: wanita-wanita yang berpuasa. (Al-Jami' li Ahkamil Qur'an, 18/126-127, Tafsir Ibnu Katsir, 8/132)

Rasulullah SAW menyatakan:

"Apabila seorang wanita solat lima waktu, puasa sebulan (Ramadhan), menjaga kemaluannya dan taat kepada suaminya, maka dikatakan kepadanya: Masuklah engkau ke dalam syurga dari pintu mana saja yang engkau sukai." 
(HR. Ahmad 1/191)


1. Penuh kasih sayang, selalu kembali kepada suaminya dan mencari maafnya.

Rasulullah SAW bersabda :

"Maukah aku beritahukan kepada kalian, isteri-isteri kalian yang menjadi penghuni syurga yaitu isteri yang penuh kasih sayang, ramai anak, selalu kembali kepada suaminya. Di mana jika suaminya marah, dia mendatangi suaminya dan meletakkan tangannya pada tangan suaminya seraya berkata: "Aku tak dapat tidur sebelum engkau redha." 
(HR. An-Nasai dalam Isyratun Nisa no. 257.)

2. Melayani suaminya (berkhidmat kepada suami) seperti menyiapkan makan minumnya, tempat tidur, pakaian, dan yang sewaktu dengannya.

3. Menjaga rahsia-rahsia suami, lebih-lebih yang berkenaan dengan hubungan intim antara dia dan suaminya. 

Asma' bintu Yazid RA menceritakan dia pernah berada di sisi Rasulullah SAW. Ketika itu kaum lelaki dan wanita sedang duduk. Beliau SAW bertanya: "Barangkali ada seorang suami yang menceritakan apa yang diperbuatnya dengan isterinya (saat berhubungan intim), dan barangkali ada seorang isteri yang mengabarkan apa yang diperbuatnya bersama suaminya?" Maka mereka semua diam tidak ada yang menjawab. Aku (Asma) pun menjawab: "Demi Allah! Wahai Rasulullah, sesungguhnya mereka (para isteri) benar-benar melakukannya, demikian pula mereka (para suami)." 

Beliau SAW bersabda:

"Jangan lagi kalian lakukan, kerana yang demikian itu seperti syaitan jantan yang bertemu dengan syaitan betina di jalan, kemudian digaulinya sementara manusia menontonnya." 
(HR. Ahmad 6/456,) 

4. Selalu berpenampilan menarik dan cantik di hadapan suami sehingga bila suaminya memandang akan menyenangkannya

Rasulullah SAW bersabda:

"Maukah aku beritakan kepadamu tentang sebaik-baik perbendaharaan seorang lelaki, yaitu isteri solehah yang bila dipandang akan menyenangkannya, bila diperintah akan mentaatinya dan bila ia pergi si isteri ini akan menjaga dirinya". 
(HR. Abu Dawud no. 1417.)

5. Ketika suaminya sedang berada di rumah , ia tidak menyibukkan dirinya dengan melakukan ibadah sunnah yang dapat menghalangi suaminya untuk bersenang (bernikmat-nikmat) dengannya seperti puasa, terkecuali bila suaminya mengizinkan. 

Rasulullah SAW bersabda:

"Tidak halal bagi seorang isteri berpuasa (sunnah) sementara suaminya 
ada (dirumah) kecuali dengan izinnya". 
(HR. Al-Bukhari no. 5195 dan Muslim no. 1026)

6. Pandai mensyukuri pemberian dan kebaikan suami, tidak melupakan kebaikannya, karena Rasulullah SAW pernah bersabda: 

"Diperlihatkan neraka kepadaku, ternyata aku dapati kebanyakan penghuninya adalah kaum wanita yang kufur." Ada yang bertanya kepada beliau: "Apakah mereka kufur kepada Allah?" Beliau menjawab: "Mereka mengkufuri suami dan mengkufuri (tidak mensyukuri) kebaikannya. Seandainya salah seorang dari kalian berbuat baik kepada seorang di antara mereka (isteri) setahun penuh, kemudian dia melihat darimu sesuatu (yang tidak berkenan baginya) nescaya dia berkata: "Aku tidak pernah melihat darimu kebaikan sama sekali." 
(HR. Al-Bukhari no. 29 dan Muslim no. 907)

Rasulullah SAW juga pernah bersabda:

Allah tidak akan melihat kepada seorang isteri yang tidak bersyukur 
kepada suaminya padahal dia memerlukannya." 
(HR. An-Nasai dalam Isyratun Nisa.)

Jika anda (para isteri/wanita) seperti itu, atau mungkin juga baru nak ke arah itu,yang lebih baik untuk suami, insyaAllah kehidupan keluarga yang dibina akan selalu dalam limpahan keberkahan dari Allah, sakinah, mawaddah wa rohmah serta dapat melahirkan putera-puteri yang soleh solehah serta menjadi penyejuk mata. Aamiin ya Rabbal Alaminn. InsyaAllah.

Sekian perkongsian dari Yaya. Moga ada manfaat buat yang membaca. Segala teguran berhemah dan ke arah kebaikan adalah amat dialu-alukan. Maaf andai ada tersilap bahasa, informasi. Segala yang baik itu dari Allah dan yang lemah itu dari diri saya sendiri. Wallahua'lam..

Wassalam...=)

No comments:

Post a Comment

Sponsor





Popular Posts