Tuesday, 13 February 2018

LAKUKAN, SEKALIPUN TERPAKSA

Assalammualaikum wbt.
Salam 27 Jamadilawal 1439h

Kredit photo: Annisa Yuwanda

"Ustaz, semenjak saya berkahwin, suami saya suruh saya jadi baik. Suami paksa dan suruh saya pakai tudung dan jaga aurat. Di tempat kerja saya, tiada seorang pun yang memakai tudung. Sebahagian besar keluarga dan kawan-kawan saya juga tidak bertudung. Saya diejek oleh kawan-kawan kerana katanya saya hipokrit. Sekarang saya disisihkan kerana pakai tudung. Ekonomi saya pun jatuh.

Sedihlah ustaz..Saya tahu wajib dan lain-lain. Tapi...Lemah semangat..Boleh beri sedikit nasihat pada saya?

Jawab Ustaz:

"Sebenarnya Allah yang beri kekuatan pada puan untuk memakai tudung. Allah sayang puan..Dulu ketika saya darjah 6, ada seorang cikgu selalu cerita kisah ni..

"Ada seekor rusa yang sangat cantik, dia selalu berbangga dengan tanduknya yang bercabang dan sangat cantik. "Wah cantiknya tanduk aku.." bisik rusa itu penuh bangga. Tapi dia cukup malu dengan tapak kakinya yang tidak cantik. Dia tersenyum seorang diri setiap kali melihat tanduknya dekat air. Tetapi menjadi sangat emosi dan sedih saat melihat tapak kakinya.

Suatu hari, dia di kejar harimau, kakinya itu berlari selajunya..sehabis kudrat, untuk mempertahankan dirinya...Kaki dia berlari selaju mungkin dan meredah segala kesakitan juga telah memijak semua benda tajam untuk menyelamatkan nyawanya..Tiba-tiba tanduknya tersangkut di pokok. Dia cuba tarik, tetapi gagal. Dia menangis. Saat matanya menangis ketika harimau mulai dekat, dia berkata:

"Wahai tanduk yang ku banggakan, hari Ini kau telah membinasakan diriku. Kerana kau, aku tersangkut dan akan mati. Wahai kaki yang selalu aku hina, hari ini kau bertungkus lumus berjuang dan berkorban untuk menyelamatkan diriku. Tapi inilah akhirnya.."

Kakinya tidak berhenti menyelamatkan dirinya. Berjuang sehingga ketitisan darah terakhir untuk menyelamatkan dirinya. Terus berusaha berlari untuk selamatkan diri Sehingga harimau mendekati. Kaki yang dianggap beban itu sehabis kudrat menendang harimau, kaki yang selama ini dia cemuh itu terus bergelut dengan harimau. Sehinggalah dia disiat satu persatu. Kaki buruk yang dia anggap tidak berguna itu berjasa sampai keakhirnya.

Kredit photo : Annisa Yuwanda

Begitulah dalam dunia kita, kadang-kadang kita berbangga dengan kemuliaan, pujian, harta, nama tapi di dalamnya ada dosa dan maksiat. Sehingga kadang-kadang kita terlupa. Itulah sebab kita menderita di akhirat. Kita malu dengan sunnah Nabi saw. Kita malu dengan perintah Allah. Kita takut kita dimalukan kerananya. Tetapi,kerana itulah kebahagiaan sebenar menanti buat selamanya. Berbaloi susah untuknya. Teruskanlah istiqamah buat baik sehingga kita mati.
(Sumber:Jakim)

Sekian perkongsian dari Yaya. Terima kasih buat yang sudi singgah membaca dan sekaligus dapat sedikit ilmu dan info yang Yaya tolong share juga ni. Moga ada manfaat buat yang membaca. Segala teguran berhemah dan ke arah kebaikan adalah amat dialu-alukan. Maaf andai ada tersilap bahasa, informasi. Segala yang baik itu dari Allah dan yang lemah itu dari diri Yaya sendiri.

Wassalam...=)

No comments:

Post a Comment

Popular Posts